Monday, May 16, 2005

Iskandar Zulkarnain penakluk agung

Iskandar Zulkarnain dikenali sebagai raja dan penakluk yang tiada tolak bandingnya. Di kalangan umat Islam, beliau dikenali sebagai Iskandar Agung. Manakala dalam masyarakat Barat, beliau dipanggil Alexander The Great. 

Namun, perbezaan nama itu menimbulkan persoalan yakni adakah kedua-dua nama itu orang yang sama ataupun tokoh yang berbeza. Persoalan ini masih belum terjawab. 

Di kalangan ulama dan para sarjana, mereka berbeza pendapat mengenai perkara ini kerana terdapat beberapa perbezaan dan ketidakselarasan cerita mengenai Iskandar Zulkarnain mengikut versi Islam dan barat.

Namun begitu A. Yusuf Ali, salah seorang ulama yang terlibat dalam menterjemah dan mentaksirkan al-Quran ke dalam bahasa Inggeris, menyimpulkan bahawa Iskandar Zulkarnain yang disebut dalam Quran dan sejarah Islam sama dengan Alexander The Great di barat. Perbezaan nama itu timbul kerana Raja Iskandar Zulkarnain menguasai empayar yang luas melangkaui dari benua Eropah sampai ke Timur Jauh. Beliau memerintah dua kerajaan dunia iaitu Timur dan Barat. Iskandar Zulkarnain pernah memimpin bala tentera ke Parsi, India, Bulchistan, dan Asia Tenggara. Malahan pernah belayar mengelilingi Semenanjung Tanah Melayu dan singgah di kota Medang Kamulan timur yang terletak di Kelantan.Di Medang, Iskandar Zulkarnain merancang untuk menguasai seluruh Kepulauan Melayu. 

Menurut catatan sejarah, Iskandar Zulkarnain berada Pulau Jawa selama 20 tahun untuk tujuan berdakwah. Setelah itu, beliau memimpin angkatan tenteranya menuju ke China. Kedatangannya mendapat tentangan yang hebat daripada Maharaja China. Tetapi bala tentera Iskandar Zulkarnain terlalu kuat dan akhirnya tentera China menyerah kalah.Maharaja China terpaksa menyerahkan bahagian timur Wilayah Shensi kepada Iskandar Zulkarnain. Beliau telah melantik seorang gabenor dan menamakan wilayah itu ‘Shang’ iaitu dari sebutan Cina ‘Yaksan’, nama asal Iskandar Zulkarnain. Selepas berjaya menguasai sebahagian wilayah Shang, China, Iskandar Zulkarnain meneruskan misi penaklukan ke negara Korea sebelum menyeberang ke Kepulauan Jepun. Dengan itu, tercapailah hasrat Iskandar Zulkarnain untuk sampai ke negara matahari terbit iaitu tempat yang paling hujung di sebelah timur.

Di setiap negara yang ditaklukinya, Iskandar Zulkarnain telah mengambil kesempatan untuk menyebarkan agama Nabi Ibrahim. Hampir tiga perempat dan penjuru dunia telah dijejaki oleh Iskandar Zulkarnain. Perihal ini ada disebut dalam al-Quran bahawa Iskandar Zulkarnain telah sampai ke negara matahari jatuh iaitu Norway dan terbit yakni Jepun. Sebab itulah beliau digelar “Zulkarnain” yang dalam bahasa Arab membawa pengertian “yang mempunyai dua tanduk”. Dua tanduk itu merujuk kepada dunia barat dan timur. 

Iskandar Zulkarnain dipercayai hidup lebih 3500 tahun yang lalu.Mengikut kitab Sulalatus Salatin, raja-raja Melayu merupakan keturunan Iskandar Zulkarnain. Ramai pengkaji sejarah meragui hubungan tersebut dan menyifatkannya sebagai percubaan penulis kitab itu untuk mengangkat martabat dan menunjukkan kehebatan serta kemuliaan raja-raja pada zaman dahulu. Sesetengah pula yang menyifatkannya sebagai mitos yang sengaja diadakan. 

Begitu juga legenda mengenai Iskandar Zulkarnain sengaja diperbesar-besarkan.Mengikut legenda barat, Raja Iskandar Agung pernah membina tembok gerbang besi bagi menyekat Yakjuj dan Makjuj yang lari ke sebuah gunung. Tujuannya ialah untuk mengelakkan kedua-dua makhluk ini daripada membuat onar dan mencetuskan huru-hara. Gerbang besi ini kononnya pernah ditemui oleh seorang pengembara China pada kurun ke-7 Masihi. Pengembara yang bernama Hiouen Tsiang menjumpai gerbang itu ketika dalam perjalanannya ke India. Beliau hanya menemui dua daun pintu yang diperbuat daripada besi dan digantung dengan loceng-loceng. Pintu gerbangnya sudah tidak wujud lagi. Keadaan ini mungkin disebabkan gerbang besi itu telah dirobohkan oleh orang-orang Monggol yang keluar menjelajah ke barat. Tembok gerbang besi itu dipercayai terletak di sebuah daerah yang bernama Hissar iaitu lebih kurang 150 batu dari Bukhara.

Kisah Iskandar Zulkarnain turut disebut secara tidak langsung dalam kitab Injil. Iskandar Agung atau Alexander The Great dibayangkan sebagai seorang raja yang gagah perkasa dan memerintah jajahan yang besar. Namun empayar jajahannya musnah selepas kematiannya. Josephus, seorang ilmuwan yang berbangsa Yahudi-Palestin yang hidup hampir sezaman dengan Nabi Isa a.s. pernah menulis secara panjang lebar mengenai lawatan Iskandar Zulkarnain ke Juruselam dan Baitul Mukaddis yang menjadi kota suci kepada orang-orang Yahudi, Nasrani, dan Islam.Baitul Mukaddis pernah diperintah oleh Nabi Sulaiman dan Nabi Daud. 

Selepas kewafatan kedua-dua nabi tersebut, orang Yahudi berbalah sesama sendiri dan menyebabkan kota itu jatuh ke tangan Iskandar Zulkarnain. Selepas Iskandar Zulkarnain meninggal dunia, Baitul Mukaddis jatuh pula ke tangan beberapa kuasa seperti Rom, Parsi, dan Islam. 

Sehingga ke hari ini, Baitul Mukaddis masih menjadi rebutan di kalangan orang-orang Islam, Yahudi, dan Nasrani dan menyebabkan pergolakan di Palestin masih menjadi isu yang tidak kunjung selesai.Yang lebih menarik dan pelik mengenai Iskandar Zulkarnain ialah beliau dikatakan pernah berguru dengan Aristottle, anak murid Plato, ahli falsafah Yunani yang terkenal. Justeru itu, timbul persoalan apakah Aristottle merupakan seorang yang beragama Islam kerana tidak mungkin bagi Iskandar Zulkarnain yang menganut ajaran Nabi Ibrahim mempelajari sesuatu yang bertentangan dengan akidah dan kepercayaannya. 

Bukan sekadar itu, Iskandar Zulkarnain juga dikatakan memperturunkan zuriatnya di Asia Tenggara, India, dan Parsi. Di antaranya ialah “Bharata” yang lahir di Pulau Jawa. Daripada “Bharata” pula lahir Anushirwan yang menjadi Raja Parsi dan turun kaum Pandawa serta Kaurawa dalam abad pertama Masihi.Nampaknya terdapat usaha daripada pelbagai bangsa dan kaum untuk menghubungkan keturunannya dengan Iskandar Zulkarnain. 

Jadi sudah tentu Iskandar Zulkarnain merupakan seorang tokoh dunia yang begitu hebat sehingga namanya disebut hampir dalam kebanyakan peradaban besar dan utama dunia. Setiap bangsa dan peradaban mempunyai panggilan yang tersendiri terhadap Iskandar Zulkarnain. Mereka cuba menampilkan sifat-sifat Iskandar Zulkarnain mengikut acuan serta nilai masyarakatnya. 

Oleh hal yang demikian, bukan suatu perkara yang menghairankan kalau Iskandar Zulkarnain mempunyai nama dan panggilan yang lain selain daripada Iskandar Agung dan Alexander The Great. Hal ini kerana pada hakikatnya kedua-duanya merupakan orang dan tokoh yang sama.

 *(rujuk comment yg penuh perbincangan, terima kasih buat semua yg masih menitik beratkan Tokoh-tokoh Islam yg agung tertarik dengan satu comment >>> ada buku dah tu boleh di cari di toko2 buku berdekatan)

Apa pun Sesungguhnya yang baik itu dari Allah yg buruk adalah kelemahan kita manusia yang diciptakanNya....

Walahu'alam...

96 comments:

INSAN BIASA said...

saya nak tanya ada tak article pasal perubahan yang dilakukan oleh khalifah muawiyah.

Anonymous said...

macamana boleh sama ......iskandar dan alexander bukan orang yang sama...ini saya jelaskan mengikut pembacaan kajian yang telah dibuat....yang jelas iskan zulkarnain dan alexander the great bukan orang yang sama....

wallahualam....

e-mam said...

salam. post yang menarik, tapi adalah lebih menarik dan meyakinkan jika penulis menyertakan sekali rujukan tentang penulisan ini, sejarah boleh berubah mengikut acuan budaya dan niat seseorang perawi/penyampai, oleh itu jangan tergesa-gesa membuat kesimpulan, takut menyebar fitnah.

Anonymous said...

orintalis barat cukup gemar mengelirukn pemikiran umat islam.. tidakkah anda semua tahu Alexander itu seorg penakluk yg jahat melakukan penindasan dan seorg yg pemabuk jauh sekali jika yg diterangkn dalam Al-quran. Sekarang ulama sudah sepakat bahawa Cyprus the Great adalah Iskandar Zulqarnain.. ia juga dikenali sebagai "Corres".. dia memiliki dua tanduk yg dikatakan membebaskn jajahan timur dan barat.. dia tidak zalim dan mematuhi semua agama negara yg dijajah nya.. dia juga tidak membunuh pemerintah seperti yg dilakukan Alexander the great.. Cyprus mendirikn kota yg dikenali sbg "propolis" atau lebih sebagai PBB pada masa sekarang.. tapi malangnya kota yg mampu menahan gegaran gempa 7skala rikter tu dibakar dan dimusnahkn oleh Alexander the great yang sedang mabuk ketika itu.. seluruh bala tentera alexander mengikut kehendak alexander pada waktu itu.. utk tahu lebih lanjut carilah maklumat tentang iskandar yg sebenar ini.. dia hanya lah Cyprus the great sebelum zaman Alexander the great..

Anonymous said...

post ini sangat mengelirukan. adakah alexander itu sama denagn iskandar yang ada tercatiti namanya dalam al-Quran?

menurut sejarah.. alexander itu adalah seorang yang gay...

cuba moderator semak balik

Anonymous said...

Zulqarnain seorang yang beriman sebagaimana yang disebutkan dalam al-Quran sedangkan Alexander (nickname aku ni- Alexanderwathern) seorang yang kufur. Zulqarnain hidup lebih awal daripada Alexander. Masyhurnya Iskandar Zulqarnain ini menyebabkan banyak raja-raja selepasnya menggunakan nama Iskandar/ Alexander termasuklah Alexander the Great dari Macedonia (Maquduniah) itu. Raja-raja Melayu sendiri banyak yang menggunakan nama Iskandar. Bahkan secara peribadi saya memandang nama ‘Rajendra’ yang digunakan oleh beberapa orang raja di India tidak lain ialah ‘Alexander’ ataupun ‘Iskandar’. Yang paling terkenal ialah Rajendra 1 (Raja Suran) dari Kerajaan Chola yang berjaya menakluk Tanah Melayu termasuklah kerajaan Gangga Negara di Perak.

Saya memilih pemerintah Parsi kuno sebagai Zulqarnain iaitu antara Maharaja Cyrus (Korsh/ Kursh) ataupun Darius (Dara) , tapi bukan Maharaja Dara yang berperang dengan Alexander Macedonia. Kajian menunjukkan empayar Parsi kuno ini antara empayar yang paling luas pernah wujud di muka bumi, melebar dari Barat (Eropah dan Afrika) hingga ke Timur (China dan Jepun).

Bukti-bukti menunjukkan perjalanan Alexander Macedonia tidak sampai pun ke negara China, paling jauhpun di pinggirnya saja, kemudian dia menemui maut dalam usia yang muda. Alexander juga tidak membina apa-apa benteng sedangkan Zulqarnain membina benteng kukuh antara gunung (yang saya percaya binaan awal Tembok Besar China sebelum disambung hingga menjadi beribu-ribu kilometer kerana memang ada bahagian tembok itu berteraskan logam bersalut tembaga di sebelah dalamnya) untuk menyekat kaum Yakjud Makjud (bangsa-bangsa gusar di utara China).

Sumber-sumber Barat tentang Alexander Macedonia tidak menyentuh tentang pembinaan benteng. Namun Barat mula menyentuhnya apabila mereka menyedari wujudnya cerita benteng Zulqarnain dalam al-Quran.

Zulqarnain membawa agama tauhid yang saya yakini sebagai agama Zoroaster (Zarathustra yang kemudiannya terseleweng hingga menjadi agama Majusi yang menyembah api . Agama inilah yang bertapak kukuh di Parsi kuno. Ada juga pendapat mengatakan beliau membawa agama Nabi Ibrahim ataupun agama peninggalan Nabi Nuh.

Agama Zoroaster dikatakan membawa pemahaman wujudnya Tuhan baik yang diseimbangkan dengan tuhan jahat. Berkemungkinan perkara ini menghasilkan pemahaman yin dan yang di China.

Salah seorang penasihat utama Alexander ialah Aristotle (Aristun Syah) . Hingga kini agama Aristotle masih diragukan sungguhpun dia dan guru-guru sebelumnya seperti Socrates dan Plato nampak tidak sealiran dengan pemerintah dalam isu ‘sembahan’. Mereka lebih kepada ahli falsafah berbanding Nabi ataupun seorang yang menganut agama tauhid. Penasihat Zulqarnain yang masyhur pula ialah Nabi Khidhir, yang jelas-jelas bertauhid.

Beberapa pengkaji berpendapat ‘Barat’ yang terkenal dengan sikap suka memanipulasikan sejarah itu memainkan peranan penting untuk men’Zulqarnain’kan Alexander Macedonia. Mereka cukup sakit hati jika apa-apa kelebihan memihak kepada ‘Timur’ termasuklah dalam hal Zulqarnain. Barat mahu Alexander Macedonia diyakini semua orang sebagai Zulqarnain dalam Quran. Quran dengan bijaknya menyanggah hal itu apabila menyanjung keagamaan Zulqarnain yang jauh berbeza dengan ‘keliaran’ Alexander Macedonia.

Lihat sajalah filem Alexander keluaran Barat, ‘diwarnakannya’ rambut Zulqarnain dengan warna perang. Padahal sisa-sisa bukti yang ada menunjukkan Zulqarnain berambut hitam. Namun dalam hal ini ada kekecualian. Boleh jadi memang filem itu hendak menceritakan Alexander the Great dan bukannya Iskandar Zulqarnain al-Quran.

Rom dan Parsi saling beralih kuasa pemerintahan (pentadbiran dunia digilir-gilirkan antara Timur dengan Barat). Kedua-duanya ada raja yang bernama ataupun bergelar Iskandar. Rom pastinya iri hati dengan Iskandar Zulqarnain Parsi yang gah suatu waktu dahulu. Atas sebab itu Rom (Barat) mahu membuktikan Iskandar merekalah yang paling agung. Seboleh-bolehnya mereka mahu menutup kisah Iskandar Zulqarnain dari Parsi. Sekali lagi Quran begitu bijak menyanggah hal ini dengan menyebut tokoh ini sebagai ‘Zulqarnain’ sahaja tanpa ‘Iskandar/ Alexander’. ‘Zulqarnain’ hanya ada di Parsi dan bukan di Rom (ketika itu berpusat di Macedonia).

Saya ada menyimpan satu artikel lama (lebih kurang 20 tahun dulu) yang saya koyak dari sebuah akhbar (rasanya Utusan ataupun Berita Harian) tapi kini entah di aman. Penulisnya berpendapat Zulqarnain ialah anak Nabi Ibrahim daripada isteri(gundik)nya iaitu Qanturah/ Ketura. Anak inilah yang berguru dengan Aristotle. Penulis cenderung untuk mengakui keimanan Aristotle, Plato dan Socrates.

Pada saya, pandangan ini tidaklah kukuh. Sebagaimana yang kita maklumi, Iskandar/ Alexander yang berguru kepada Aristotle ialah anak Raja Phillips (Filaqus), bukan anak Nabi Ibrahim. Tentang keimanan ketiga-tiga tokoh falsafah itu, tidaklah kiat ada maklumat yang selengkapnya.

Menurut buku ‘Lelaki Misteri Dalam Al-Quran-Iskandar Zulkarnain’, banyak ulama dan sejarahwan menyokong Alexander the Great sebagai Zulqarnain tetapi semakin hari semakin ramai yang menolaknya termasuklah Ibnu al-Qayyim, Imam Bukhari, Ibnu Taimiyyah dan Sayyid Qutb.

SESUATU UBTUK KITA KONSIKAN BERSAMA

Cindai said...

Terima kasih buat hamba allah yg prihatin..

tulisan2 disini Zana kumpulkan sebagai koleksi...

Zana kira dengan topik dan komen yang saudara berikan dapat memberi pembaca menghayati untuk dibuat penilaian, panduan dan pengajaran atas setiap yg tertinta di cyber yang tidak bersempadan ini.

akhirnya ...

yang baik itu kurniaan Allah yang buruk itu adalah kelemahan kita sebagai manusia...

Thanks take care...

Anonymous said...

kajian & penulisan yang bagus..saya & adik saya pun pengkaji salah satu sejarah zulkarnain & yakjud & makjud kajian tentang sejarahnya mmg amat sukar dan kita perlu merujuk dengan cerdik pandai bagi mengipretasi beberapa karya yang pernh dihasilkan mengenainya kerana ia merujuk dari banyak persepsi agama islam(al-quran),kristian(new & old & beberapa aliran lagi) termasuk yahudi(tamlud).bacaannye agak berat bagi mereka yg kurang pengetahuan dan mendalami ilmu agama...jadi awas ketika membaca. :)

Shahnaz said...

Hello, your facts are completely wrong. Islam came about 1000 years after Alexander and Mohammed was not even born yet. So he is not a Tokoh Islam. i don't think anyone would want Alexander to be their tokoh as he was a homosexual. But if Islam wants, well, it can carry on!

Shahnaz said...

Hi anonymous, you are right that Iskandar and Alexander are two different people. But again your facts are wrong. Iskandar was never a muslim as Islam only came about 1000 years after Alexander and even more after iskandar. Christianity was during Alexander's time but not even during iskandar's time. The name iskandar was used even before Islam among the the people of that time be it macedonia, Archemedes and so forth. It is a Greek name by the way. It's interesting to know that the raja-raja Melayu have chosen a Greek name instead of an Islamic name. And greeks during that time believed in many Gods. Well, if the rajas run out of islamic names, they can take Hercules, Jove, Hippolyta, Titania, Venus and so forth. Example, Sultan Hercules of Kelantan....

Shahnaz said...

Again, Anonymous, your facts and all the so called ulamaks are wrong. Cyrus the great was Zorastrian, a religion that believed in the light. He was not Muslim, Christian, buddhist, hindu or Jew. Yes, he started Persepolis (not propolis) but did not finish it. Cyrus (unlike the Muslims today) freed the Jews and rebuilt their temples for them (which no Muslim will do today). He was greatly respected because of human rights (and that's far away from islamic ideas). I'm sorry but that's the plain truth. Please dont insult cyrus with Islam.

Cindai said...

Maaf atas segala kekurangan..
Terima kasih atas segala keprihatinan...

Anonymous said...

Ada buku baru tajuk "ALEXANDER ADALAH ZULQARNAIN" author Muhammad Alexander @ Wisnu Sasongko, buku ni menjelaskan dgn ilmiah bhw lexander the Great (356-323SM) adalah Zulqarnain Quranik yang kita cari selama ini. Alexander ini orang beriman kepada Allah SWT. ini dibuktikan dr susurgalur guru Alexander, iaitu:
Socrates (470-399SM) > Plato (427-346SM)>Aristotles (384–322SM) > Alexander the Great / Zulqarnain Qur’anik (356-323SM), f\ilsuf Athen socrates inilah yg di AlQur'an disebut Luqman Al Hakim (Luqman yang bijasana), Luqman dlm bhs arab berarti "menelan" yaitu Socrates yang dihukum mati dengan cara menelan racun, ini krn waktu itu Socrates menyebarkan paham bahwa Tuhan itu Satu di negeri pagan Yunani.
Buku ini berjaya membuktikan dgn ilmiah bahwa rute perjalanan Alexander sama dengan rute perjalanan Zulqarnain. sila tengok buku ini: http://pts.com.my/index.php/buku/alexander-adalah-zulqarnain/

Anonymous said...

shahnaz,

If you are muslim, you are really damn stupid i ever met!! . Islam not start since Muhammad you moron! It start since first human Adam but in a different name. God is a same ALLAH!!

NaZ said...

Salam...

Yup..buku "ALEXANDER ADALAH ZULQARNAIN" oleh Muhammad Alexander @ Wisnu Sasongko memang sgt2 bagus utk dibaca (sy dah abis bacanya by the way). Segala kemusykilan yg sy tertanya2 sblm ni ada jawapannya dlm buku tersebut. After baca dan memahami penerangan serta bukti2 dlm buku tu, there is no doubt that Alexander The Great IS Zulqarnain. Ada diceritakan juga lokasi tembok besi yg dibina Zulqarnain tu (note: Tembok dgn Pintu Gerbang adalah 2 benda yg berlainan ye..jgn samakan) About Cyrus The Great yg juga dikatakan sbg Zulqarnain, this is not true according the book. Cyrus The Great mati terbunuh dlm pertarungan menentang kaum Massagetae (Media), bangsa Scythia dimana bangsa ini merupakan suku kaum Yakjuj Makjuj. Walhal menurut sejarah Zulqarnain pernah menang menentang bangsa Scythia ini. About citer yg dikatakan Alexander The Great/Zulqarnain meminum arak, ini ada kebenarannya. Walaupun beliau seorang yg meng-esa-kan Tuhan yg satu (yakni Allah), tp perlu diingat bhw zaman Zulqarnain pd masa itu larangan meminum arak BELUM lg ada. Larangan tersebut hanya diturunkan Allah pada masa Nabi kita, Muhamammad S.A.W. , dan Zulqarnain hidup sblm zaman Nabi Muhammad lg. Apa2 pun utk lebih details dan kepuasan hati mengenai perkara ni, sila la baca buku ni sendiri. Membaca sendiri, dgn bukti2 dan kenyataan yg munasabah yg ada, lg boleh puas hati. I have read it, and I knew it.....Wallahu'alam.
(^_^)

Anonymous said...

sila tengok zulqarnain dalam:
” Cyrus The Great” sila tenggok: http://yanrizal.com/?p=88&cpage=1#comment-856
dan juga tajuk:
“Dzulqarnain bukan Alexander Agung” sila tenggok:
http://visipramudia.wordpress.com/2008/04/24/dzulqarnain-bukan-alexander-agung/#comment-642

Anonymous said...

Shahnaz dan Naz, ape orang yg sama ke?

Anonymous said...

dalam buku Alexnader adalah Zulqarnai itu dikata: Alexander or Alexandros itu berasal dari bhasa Greek. ketika nama ini masuk ke dalam bahasa Arab, maka suku kata "Al" dibuang shg tinggal "exander", yg dibaca dalam lidah arab menjadi "Iskandar". ini juga yg menyebabkan nama bandar Alexandria di mesir disebut Iskandaria.
Mengapa suku kata "al" dibuang? krn dalam kaidah bhs arab, suku kata "al" hnya boleh utk nama benda bukan manusia (contoh: al-baqarah/lembu betina; al-kitab); juga utk nama gelaran (cnth: al-masih, al-mahdi), dan utk nama tempat (al-Quds/yerusalem, al-melayu). jadi nama Alexander dengan Iskandar itu merujuk pada orang yang sama. so sememangnya iskandar yg membina bandar iskardaria di mesir dan bandar Kandahar d afghanistan adalah zulqarnain dlm Quran surat al-kahfi itu. selamat berkongsi ilmiah!

Anonymous said...

Jadi berhati-hatilah menuduh tokoh-tokoh sejarah lampau dengan tuduhan "kafir" "pagan" "penyembah berhala" termasuk tuduhan kpd Alexander the Great ini. bagaimana halnya jika ternyate Alexander ini orang yg beriman kpd Allah? maka tentu kita harus mempertanggungjawabkan setiap tuduhan kita nanti di pengadilan akherat. ini sama dengan fitnah, amal-amal kita akan diambil dan diberikan kepada orang yg kita fitnah, muflis/merugilah kita.
jadi mari kita berhati-hati dalam melempar tuduhan kafir lah, paganlah.

Anonymous said...

seharusnya, sebagai seorang muslim yang baik, kita jgn tergesa-gesa menuduh kafirlah, paganlah pd pribadi alexander, kita seharus melakukan penelitian terhadap sumber-sumber itu sbgmana anjuran Qur’an ttg berita-berita yg dibawa oleh orang fasik. berikut ini pendapat Muhamamd Alexander @ Wisnu sasongko dlm buku “Alexander adlh Zulqarnain” hlm. 36:

“Bagaimana sikap kita mengenai Alexander dalam teks-teks kuno itu? Al Qur’an menganjurkan kita untuk memeriksa atau menganalisis secara ilmiah dan mendalam kebenaran sesuatu itu, kemudian mengambil kesimpulan dan tindakan yang benar dan santun.
“Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.” (Al Qur’an surat Al Hujuraat 49:16) –
Terhadap tulisan orang-orang kafir Yunani-Romawi Kuno dan barat Modern tentang sejarah Alexander Macedonia ini, maka sikap kita adalah harus memeriksa dengan teliti/sungguh-sungguh berita-berita yang mereka bawa. Kemudian, berita-berita yang sesuai/didukung dengan bukti-bukti yang jelas, maka berita itu dapat kita percaya. Tetapi apabila berita-berita itu tidak ada bukti yang jelas, bahkan penuh dengan mitos paganisme, maka berita itu kita buang. Dengan metode seperti inilah maka kita bisa menyelamatkan sejarah dan peradaban. Kita sebagai seorang Muslim hendaklah bersikap seperti lebah madu, kemanapun dan apapun bunga yang didatangi lebah, maka hanya kebaikan saja yang diambil oleh lebah itu, yaitu madu. Hal-hal yang buruk tidak diambil oleh lebah itu.”

Anonymous said...

Wisnu sasongko juga membuat kias/ analogi bahwa nasib alexander the great (356-323 SM) ini sama dengan nasib Nabi ISa as, beliau berdua telah dipertuhankan oleh para penulis sejarah berkembangsaan Yunani-Roman. apakah jika orng barat kuno (yunani roman) dan barat modern (amerika dan eropa) berpendapat bahwa Nabi ISa ato Yesus itu anak tuhan bahkan tuhan itu sendiri, dan layak disembah, maka apakah anda juga akan menelan bulat-bulat teori salah ini smpai akhirnya Isa /Yesus tidak pantas disebut sbg Nabi?

saya quote puisi karya muhammad alexander ttg masalah ini dari web site lain:

judul: “ISA & ISKANDAR”

Ada dua ruh mukmin yang sedih hatI
kecewa dan menangiS
karena mereka disembah ‘umat’-nyA

Dia adalah Isa al-Masih nabI
dan Raja Iskandar murid AristotleS
Ketika orang-orang jahil berteriaK
bernyanyi dan memuja-mujA
Tibalah waktunya turun Qur’aN
kepada insan kamil MuhammaD
membersihkan nama mereka berduA
Isa dengan namanya, Iskandar dengan gelaR

Oleh: Muhammad Alexander (wisnu sasongko)
(baca huruf akhir dari setiap bait itu, terbentuk tulisan “ISA ISKANDAR” )

Alexander juga tidak pernah mengatakan dirinya sbg tuhan/dewa, sy quote dari buku Alexander adalah Zulqarnain hlaman51-52:
“Plutarch (120 M) dalam tulisannya menyebutkan suatu peristiwa tentang datangnya suara petir yang sangat dahsyat/keras, kemudian seseorang yang bernama Anaxarchus seorang Sophist berkata kepada Alexander: ”bukankah engkau putra Zeus, suara petir itu saksinya”. Mendengar hal ini, Alexander segera menjawab, ”bukan, Aku bukan seperti yang kaukatakan. Aku tidak ingin menjadi sesuatu (dewa/tuhan) yang ditakuti oleh teman-temanku.” Berikut seperti yang disebutkan Plutarch:
“Suatu kali juga, di sana datang suatu gemuruh/ suara keras dari petir, dan semua ketakutan pada suara itu; lalu sesudah itu Anaxarchus seorang sophist yang kemudian mengatakan kepada Alexander: “benarkah engkau, putra dari Zeus, guntur (suara petir) membuktikan hal itu?” atas hal ini, Alexander tertawa dan berkata: “Tidak, aku tidak ingin menyebabkan ketakutan di dalam para temanku, …” (Plutarch 28.4)
Ini semua menunjukkan betapa kuatnya pengaruh monoteisme yang diajarkan oleh Aristoteles kepada Alexander dan juga kepada Philips. Inilah yang kemudian menimbulkan konflik internal di kalangan teman dekat Alexander, misalnya pada kasus Alexander yang membunuh Clitus teman dekatnya sendiri dengan menggunakan tombak/lembing pada suatu pesta di Asia Tengah. Pembunuhan ini terjadi karena Clitus memaksa Alexander agar merayakan pemujaan kepada dewa kemabukan yang disebut Dionysus (Bacchus), yaitu dewa Anggur bangsa pagan Yunani. Ini menjadikan Alexander marah dan langsung membunuh Clitus (baca bab 13).”

Anonymous said...

bukti lainnya bahwa alexander beriman kpd Allah, saya kutip dari buku “Alexander adlh Zulqarnain” halaman 58-59 sebagai berikut:

“Orang-orang bodoh Yunani & Barat menyebut Alexander sebagai ”God” dan ”Son of God”. Plutarch (120 M) dalam bukunya yang berjudul “Moralia” menyebutkan mengenai seseorang bernama Damis yang dengan pendapatnya sendiri berkata: “We grant that if Alexander wants to be called a god, he can be.” (Kami menjamin bahwa jika Alexander menginginkan untuk dipanggil sebagai Tuhan, maka dia dapat saja). Ini merupakan contoh bahwa kepercayaan Alexander sebagai Tuhan, bukan berasal dari Alexander sendiri, tetapi muncul dari kalangan orang-orang bodoh yang tenggelam paganisme Yunani-Romawi.
Hingga sekarang, para penulis kisah Alexander masih tetap menganggap Alexander sebagai Tuhan (God) dan Anak Tuhan (Son of the God). Contohnya adalah beberapa buku di bawah ini:
Paul Doherty (2002) menulis Novel tentang Alexander dengan judul: “The Godless Man” (A book in the Mystery of Alexander the Great series). Kemudian dalam buku lainnya
Paul Doherty (2005) “Alexander the Great: The Death of a God: What – or Who – Really Killed the Young Conqueror of the Known World?” – Di dalam buku ini Paul Doherty menyebut Alexander dengan judul: “Kematian seorang Tuhan (God)”.
Alan Fildes and Joann Fletcher mengarang buku berjudul “Alexander the Great, Son of the Gods”. Buku ini dengan jelas menyebut Alexander sebagai Anak Tuhan (Son of the God).

Tulisan-tulisan orang bodoh inilah yang kemudian membuat opini yang salah, hingga mencemarkan nama baik dan iman Alexander the Great. Hal inilah yang dulu juga pernah terjadi pada diri nabi terakhir bani Israel, yaitu Isa Al Masih. Di mana setelah peristiwa penyaliban di Yerusalem, maka orang-orang bodoh dari kalangan Yahudi awam dan Yunani menyebut Isa sebagai Anak Tuhan dan Tuhan itu sendiri.
Kesalahan besar dan mendasar inilah yang kemudian menyebar ke dunia. Alexander dan juga Isa Al Masih dianggap sebagai Anak Tuhan dan juga Tuhan. Berdasarkan berita-berita yang salah inilah, maka adalah wajar bila para penulis muslim menganggap Alexander bukan Dzulqarnain karena Alexander adalah seorang kafir. Sebagaimana Sayyid Qutb, yang menganggap Alexander sebagai seorang Atheis.” (Wisnu sasongko, hlm.58-59)

bukti ketiga: menurut wisnu adalah silsilah guru alexander adalah orang beriman monoteisme: yaitu Aristotles (322 SM) > Plato (346 SM) > Socrates (399 SM). dalam masalah ini penulis buku Alexander adalah Zulqrnain itu menjelaskan scr detil (sbyak 64 halaman lengkap dg footnotenya) ttg filsafat socrates dan aristotles yg menunjukkan bhw mereka orang beriman monoteisme/ tauhid. dengna guru yang beriman ini, tentu alexander juga ikut beriman.
masih banyak lag bukti-bukti yng tersurat dan tersirat bahwa alexander the great adalah hamba Allah yg beriman tauhid monoteisme, yg skrang telah jadi korban pengkafiran oleh orng2 yg tidak cermat dalam mengkaji sejarah.

Anonymous said...

salam,
best gak ni tajuk yg di ckp2 kn ni...masing2 ada pendapat masing2...bg sy,kite smua kena bykkn kajian dan berfikiran terbuka...tak perlu kite nak bermaki hamun sesama kite pasal dzulkainain ni....cukup lah sekadar bagi pendapat masing2..bg sy,kite perlu terlebih dahulu merujuk kepada Al-Qur'an...kisah bgmn jwpan Nabi Muhamad s.a.w berikan kepada golongan yg tidak beriman kpd Allah mengenai dzulkarnain...drp situ kite kena fahami betol2 jwpn Nabi Muhamad s.a.w sbg contoh bagaimana perjalanan empayar dzulkairnain,adakah dari timur ke barat atau barat ke timur,gelaran/nama dzulkarnain tu ada 'iskandar' ke tak(seingat sy,dzulkarnain tiada iskandar) dan sbgnya lg.....selain itu,bg sy kite perlu merujuk kpd penulisan/buku/kajian ilmuan islam (bukan yg terjemah dari penulisan/kajian barat)[kite perlu maklum, byk buku2/kajian ilmuan islam dimusnahkan setelah di terjemahkan oleh barat,yg mengaku itu dorng buat] barulah kite tgk penulisan barat[tak kesah yg di terjemahkan or tak]....then barulah kite bandingkan kesemuanya dgn akal fikiran kite....kalu betol xpe,salah pun xpe,sbb takde pe2 kite dapat pon....lebih baik kite tambahkan amalan kite sdiri...wallahualam......TQ

Al - Mu'allim said...

Shahnaz, Islam adalah agama tauhid. Agama Nabi Adam, Nabi Ibrahim dan Nabi Isa.

Pada saya kita perlu adil dalam membuat penilaian. Jangan terlalu bergantung kepada satu pendapat sahaja supaya minda kita berkembang.

Pendapat penulis buku Alexander adalah Zulqarnain juga tidak semestinya benar.

cidi said...

zulkaarnain dan alexander adalah orang yang sama.cuma alexander (zulkarnaian ) telah diputarbelitkan cerita oleh orang yahudi sama seperti yang telah mereka lakukan seperti nabi isa.a.s. cuma bezanya alexander anak dewa zeus dan nabi isa anak tuhan. padahal alexander adalah org yang berfahaman monoteism iaitu percaya kepada tuhan yang satu.

Anonymous said...

setuju dengan cidi,kita mesti buat pendekatan kontradic untuk menguji kebenaranya(ini digunakkan oleh wisnu sosongko).Dengan apa cara kita boleh membetulkan percanggahan.Wisnu sosongko telah membuktikan secara saintifik dan geografik hingga kita tidak mampu menolaknya buat masa ini.dengan mengambil pendekatan tersebut beliau mampu membuktikan sesuatu.Saya amat tertarik tentang lembah Qatara tempat zulkarnain dikatakan melihat matahari terbenam dimata air berlumpur hitam.Ini apa yang dia nampak pada waktu itu.Tentang orang disitu ialah orang yang dulunya monotism(pelarian dari egypt)dan allah menyuruh beliau membetulkan semula akidah mereka yang telah terseleweng akibat masa berlalu.lokasi ini 30 darjah utara.matahari terbit pula di tasik sistan dekat desert baluchistan 30 darjah timur dan orng disini telanjang bogel dan allah mengarahkan zulkarnain betulkan akidah mereka.jadi misi zulkarnain adalah memberi cahaya keimanan dan bukan peperangan.ini yang diterangkan oleh surah al kahfi ayat 83-98 supaya kita berfikir dan tidak mudah percaya kepada idea triniti yang sesat itu.wallahu alam.

Anonymous said...

menarik sekari diskusi tentang Zulkarnain ini. tapi untuk pengayaan pengetahuan ada baiknya saya 'urun" pendapat. berdasarkan buku Syaikh Hmdi bin Hamzah Abu Zaid, Iskandar al-Maqduni bukanlah Dzulqarnain yang disebut dalam al-Qur'an. berdasarkan hasil penelitian beliau, baik menelusuri literatur sejarah maupun pembuktian dan pembuktian ilmu modern, Dzulqarnain yang disebut dalam al-Kahfi adalah Akhnaton, seorang Raja Mesir dari Dinasti XVIII.
sebelum mengubah namanaya menjadi Akhnaton (atau juga Akhnaten) beliau bernama Aminhotib IV. ayahnya adalah Aminhotib III yang tewas tenggelam di laut merah karena mengejar Nabi Musa. akhnaton adalah raja mesir kuno satu-satunya penganut monoteisme ketika orang-orang di sekelilingnya penganut pagan. dialah orang yang dalam QS. Ghafir disebut sebagai "rajulun mu'minun min ali fir'auna yaktumu iimanahu" (laki-laki beriman dari keluarga firaun yang menyembunyikan keimanannya). dia pulalah yang dalam alquran diceritkan membela nabi Musa di hadapan Firaun ketika sang raja memerintahkan orang-orang membunuh Musa.
karena tidak seiman dengan kebanyakan orang di sekelilingnya akhirnya Akhnaton memindahkan pusat pemerintahan dari Thiba menuju kota al-Amarna. di sana lah ia membangun keyakinannya kepada Tuhannya. banyak pujian yang ia gubah di sana.
namun serangan dari para dukun pagan tidak serta merta berhenti dengan pindahnya Akhnaton dari Thiba ke al-Amarna hingga akhirnya Akhnaton memutuskan meninggalkan mesir. sampailah ia pada "maghrib al-syams" (tempat terbenam matahari)yang oleh penulis dikatakan berada di kepulauan Maladewa. sedang tempat lain yang juga dijumpai oleh Dzulqarnain yaitu "mathla'al-syams" (tempat terbit matahari) berada di Republik Kiribati. untuki memperkuat pendapat tersebut Syaikh Hamdi bukan ssaja menunjukkan fakta geografis, tetapi juga topografis dan sejarah. bahkan beliau juga menguraikan teori pembentukan atol dan juga gyres untuk mengungkap "ain hamiah" yang disinggung al-qur'an.
mengenai tembok yang dibangun Dzulqarnain untuk melindungi suatu kaum dari keganasan Ya'juj Ma'juj, saya tidak akan berkomentar banyak karena dari rangkaian komen yang ada, ada "persetujuan" bahwa tembok yang dibangun oleh Dzulqarnain adalah tembok china. kembali untuk menguatkan pendapatnya, Syaikh Hamdi menunjukkan beberapa bukti kesamaan antara tembok china dengan proyek "sharh fir'aun", sebuah proyek yang diminta Firaun kepada Haman untuk membuatkan sebuah bangunan tinggi menjulang guna mengintip Tuhan Nabi Musa. dari komposisi bangunan dan cara pembuatannya, ada banyak persamaan anatar keduanya. kesamaan tersebut hanya mungkin terjadi bila arsitek tembok china punya hubungan dengan Mesir. ini pulalah yang menguatkan bahwa Dzulqarnain berasal dari Mesir. dialah Akhnaton.

Anonymous said...

setakat ini saya yain dengan hasil kajian muhammad alexender, dengan bukti saintifiknya. tetapi al- quran tidak langsung menyebut nama iskandar/alexendar, yang hanya disebut ialah zulqarnain, ini yang meragukan saya tentang bagaimana nama 'zulqarnain' ini boleh dikaitkan dengan nama iskandar/alexendar

Anonymous said...

Astgfirullah....ssungguhnya kta umat akhir zaman,,xshrusnya buat pndangan dgn hnya mnggunakn 1sumber shja..kta sharusnya mnghormati pndapat orang lain..bertnya lh kpd org/sumber yg shahih dn di yakni agar kta tdk salah memahami sstu perkara itu...

Anonymous said...

adoila shahnaz...
kalo ko Islam memang ko bengab gile
kalo ko kristian ko kna studi bnyk lg la(sbb bnyi mcm ko lbh pd kristian jek)

Islam agama tauhid, yg menyembah Tuhan yg satu.. Islam ni dh ad lme mse adam lg. nme die laen2 tpi still bnde yg sme.. then mse nbi muhammad agama ni dilengkapkn dngan name islam dn turunnye Al-Quran

kalo nk ckp psl roboh2 ni cbe tngok dunia skang?sape yg wat kat sape ni? mse zaman crusade perang ngan kerajaan khalifah islam dulu, crusade bunuh, rogol n mcm2 lg la atas nme pe ntah tpi diorg ckp dpt phle la.. islam ble mng bg je bbs wat hal masing2
ok je.. dh bg betis nk peha..

i think u d antara org yg btol2 dh mkn pe yg penipu2 bsr tu suap.. hhaha

i bg 1 cdngn.. islam agama 2nd besar kn diorg ckp.. cbe kire jmlh islam ngan kristian kat dunia ikut negara(kire la sendri) wikipedia la plg sng, kalo rjin try la source len, nmpk sngt tipunye but then sume telan hidup2

islam agama plg pesat berkembang for many2 years tpi still half from the number one?

haisyh..

Cindai said...

Astagfirullahhal azim..
Moga ada hidayah Allah atas diskusi yg panjang..

Terima kasih buat yg sudi memberi info yg benar..

Moga akhir hayat kita dalam redhoNya...
Amin...

Anonymous said...

aku lah sebenarnya aiskandar zulkarnain..tngah main game kt pc ni..counterstrike..hahahaa

acad27 said...

persoalan: why Dzulqarnain didnt killed the unknown tribes during his journey which was story in surah al kahfi even though he rules the world with greater army?

assalamualaikum.
soalan daripada rakan,minta tolong jawabkan.

israel-indonesia said...

Inilah bukti tidak jelasnya sejarah yang ditulis dalam Al Quran.

Anonymous said...

Dan sememangnya tiadalah bagi Iblis sebarang kuasa untuk menyesatkan mereka, melainkan untuk menjadi ujian bagi melahirkan pengetahuan Kami tentang siapakah yang benar-benar beriman kepada hari akhirat dan siapa pula yang ragu-ragu terhadapnya. Dan (ingatlah) Tuhanmu sentiasa mengawal serta mengawasi tiap-tiap sesuatu. Saba:021

Cindai said...

Malang bagi manusia yg membutakan matanya.. membutakan hatinya untuk melihat dan menerima segala kebenaran dan kekuasaan Allah.

Anonymous said...

salam...sy dh baca buku "ALEXANDER ADALAH ZULKARNAIN". Pendapat Wisnu menggunakan 3 sumber iaitu Taurat Injil dan Al-Quran merungkai seluruh perjalanan hidup setiap raja2 bagi membuktikan siapakah Zulkarnain Qurani. Sy lebih nampak kpd Alexander the Great kerana bnyk kajian sejarah dipelusuk dunia menemui kekuasaan empayarnya dan mememrangi kaum yakjuj dan makjuj. Jika kita fikirkan nasib Alexander sama dgn nabi ALLAH Isa A.S..Dalam Al-Quran ALLAH menceritakan tentang perjalanan Zulkarnain dan ianya sama dgn pengembaraan Alexander. Dalam satu riwayat mengatakan, jawapan Rasulullah kpd Pendeta Nasrani tentang Alexander iaitu baginda mengatakan ianya seorang raja muda dari "ROM"...dan Alexander adalah antara raja terakhir menentang scythia (yakjuj dan makjuj). Dan dlm Al-Quran terdapat surah Ar-Rum iaitu bangsa Rumawi dan asbabun Nuzul nya ialah kemenangan Rom menentang Parsi.

Anonymous said...

assalamualaikum wbt..
sprti yg kita sedia maklum..pemikiran manusia terbatas..oleh itu mmg perkara biasa jika seseorg itu mlakukan kesilapan..

Bnyk blog yg mmbincangkn mngenai kisah Dzulqarnain..dn saya tertarik dgn komen pengunjung dlm slh 1 blog yg telah saya lawat..komen beliau adalah merujuk kpd jwpn imam yusuf al-khadrawi..
'Kisah Dzulqarnain telah diterangkan dalam Al-Qur'an pada Surah Al-Kahfi, tetapi Al-Qur'an tidak menerangkan siapakah sebenarnya Dzulqarnain, siapakah orang-orang yang ditemuinya, dan dimana tempat terbenam dan terbitnya matahari? Semua itu tidak diterangkan dalam Al-Qur'an secara terperinci dan jelas, baik mengenai nama mahupun lokasinya, hal ini mengandungi hikmah dan hanya Allahlah yang mengetahui. Tujuan dari kisah yang ada dalam Al-Qur'an, baik pada Surah Al-Kahfi mahupun lainnya, bukan sekadar memberi tahu hal-hal yang berkaitan dengan sejarah dan kejadiannya, tetapi tujuan utamanya ialah sebagai contoh dan pelajaran bagi manusia.'

bagi saya, tdk salah untuk cuba mengkaji siapa Dzulkarnain,adakah Dzulkarnain dgn Alexander itu org yg sama, atau adakah mereka org yg berbeza..tp perlulah kita ingat bahawa satu2nya tujuan Allah menceritakn kisah Dzulkarnain atau kisah2 lain dlm Al-Quran adalah semata-mata sbg petunjuk,panduan dan pedoman bagi hamba2-Nya..sesungguhnya Allah maha mengetahui segala yg dilangit dan di bumi,segala yg telah lepas atau yg akan datang..

Cindai said...

Syukran Jazilan.. atas segala info yg di tinta.. Moga bermanfaat buat kita semua umat akhir zaman... Insyallah.. Amin...

Anonymous said...

Assalamualaikum,
sangat menarik topik di atas..jika dipanjangkan umur, saya akan segera mencari buku Alexander adalah Zulqarnain..

-Hanief

Jin K@Z@M@ said...

yup....Tokoh Islam is Alexander the great but only a few countries only he can conquer

Anonymous said...

Assalamualaikum WBT...
Pembaca budiman, Sy amat bharap supaya tajuk MANUSIA si SHAHNAZ ni & hanya Allah sj yg maha mgtahui samada SHAHNAZ sudah benar2 bergelar INSAN. SHAHNAZ.. jadilah INSAN, yg sudah tu sudah lah,.. Pembaca budiman, tugas KAFIR adalah demi mengHALALkan yg HARAM & mengHARAMkan yg HALAL baik dari apapun jua aspect, catatan SHAHNAZ bg sy hanyalah sbg UJIAN demi pencarian fakta yg telah di putar belitkan oleh kaum YAHUDI.. Pulanglah kita skalian pd Al-Quran & Sunnah SAW. catatan seorang Yahudi "TOP 40 GREATEST CONQUERER" jua mengakui bhw Muhammad SAW itu terunggul yg mmgang ranking No. 1 & penulis buku tsebut dicemuh serta ditangkap.. Jadi contohilah keagungan utusan Allah yg dinamakan Muhammad SAW..Kita biarkan SI MINAH ni dengan usul yg xberasas daripd kita berterusan melayan membuang masa sj..SAHABAT SKALIAN,,.BERUNDUR BUKAN BERERTI KITA KALAH.. WATAWA S'AU BIL HAQQ; WATAWA S'U BIL SABR..

neo_78 said...

Iskandar zulkarnain atau alexander the great adalah watak yang sama yang dimanipulasikan oleh barat menjadikan beliau bukan islam rujuk kepada buku dan fakta terkini untuk mengetahui lebih lanjut

neo_78 said...

saya menyokong Anonymous iskandar zulkarnain dan alexander the great adalah watak yang sama yang tidak dinyatakan dgn betul oleh ahli ahli sejarah lama dari kalangan yunani pada masa dahulu yang memanipulasikan fakta sejarah

ahmad said...

tolol semua...
seperti itu jangan dibuat menjadi suatu permasalahan goblok

Anonymous said...

anda menulis " menurut lagenda barat, iskandar zulkarnain membina gerbang besi" ... setahu saya Quran ada menyatakan ini... ini bukan lagenda barat..

Anonymous said...

Surat Al-Kahfi ayat 83-98, sebagai berikut:
“Mereka akan bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Dzulqarnain. Katakanlah: ‘Aku akan bacakan kepadamu cerita tentangnya.’ Sesungguhnya Kami telah memberi kekuasaan kepadanya di (muka) bumi, dan Kami telah memberikan kepadanya jalan (untuk mencapai) segala sesuatu, maka diapun menempuh suatu jalan. Hingga apabila dia telah sampai ke tempat terbenam matahari, dia melihat matahari terbenam di dalam laut yang berlumpur hitam, dan dia mendapati di situ segolongan umat. Kami berkata: ‘Hai Dzulqarnain, kamu boleh menyiksa atau boleh berbuat kebaikan terhadap mereka.’ Berkata Dzulqarnain: ‘Adapun orang yang aniaya, maka kami kelak akan mengazabnya, kemudian dia dikembalikan kepada Rabbnya, lalu Dia mengazabnya dengan azab yang tidak ada taranya. Adapun orang-orang yang beriman dan beramal shalih, maka baginya pahala yang terbaik sebagai balasan, dan akan kami titahkan kepadanya (perintah) yang mudah dari perintah-perintah kami’.” (Al-Kahfi: 83-88 )
“Kemudian dia menempuh jalan (yang lain). Hingga apabila dia telah sampai ke tempat terbit matahari (sebelah timur) dia mendapati matahari itu menyinari segolongan umat yang Kami tidak menjadikan bagi mereka sesuatu yang melindunginya dari (cahaya) matahari itu, demikianlah. Dan sesungguhnya ilmu Kami meliputi segala apa yang ada padanya. Kemudian dia menempuh suatu jalan (yang lain lagi). Hingga apabila dia telah sampai di antara dua buah gunung, dia mendapati di hadapan kedua bukit itu suatu kamu yang hampir tidak mengerti pembicaraan. Mereka berkata: ‘Hai Dzulqarnain, sesungguhnya Ya’juj dan Ma’juj itu orang-orang yang membuat kerusakan di muka bumi, maka dapatkah kami memberikan sesuatu pembayaran kepadamu, supaya kamu membuat dinding antara kami dan mereka?’ Dzulqarnain berkata: ‘Apa yang telah dikuasakan Rabbku kepadaku terhadapnya adalah lebih baik, maka tolonglah aku dengan kekuatan (manusia dan alat-alat), agar aku membuatkan dinding antara kamu dan mereka, berilah aku potongan-potongan besi.’ Hingga apabila besi itu telah sama rata dengan kedua (puncak) gunung itu, berkatalah Dzulqarnain: “Tiuplah (api itu).’ Hingga apabila besi itu sudah menjadi (merah seperti) api, diapun berkata: ‘Berilah aku tembaga (yang mendidih) agar kutuangkan ke atas besi panas itu.’ Maka mereka tidak bisa mendakinya dan mereka tidak bisa (pula) melubanginya. Dzulqarnain berkata: ‘Ini (dinding) adalah rahmat dari Rabbku, maka apabila telah datang janji dari Rabbku Dia akan menjadikannya hancur luluh, dan janji Rabbku itu adalah benar’.” (Al-Kahfi: 89-98 )

Anonymous said...

sejarah adalah masa lalu dan kita perlu mengambil iktibar shj.yang baik kita ambil dan yang buruk jauhkan..kita tidak perlu menyangkal atau menerima...kerana kita sendiri tiada pada zaman itu.kelantangan tanpa kajian yang mendalam sekadar berckap2 dan ingin menonjolkan sesuatu sndiri tidak tau adalah salah.boleh membwa kesesatan.pastikan pegangan tauhid anda tinggi.takut nanti terpesong.dengan membuat kesimpulan dan cerita sndiri..benda yang menjangkaui akal fikiran..so berpegang teguh pada Al-Quran dan Al-Sunnah..Jgan mengatakan perkara yang kita sndiri tidak tau...itu serupa menyebarkan fitnah...kuat kan iman..persiapkan diri untuk akhir zaman....prepare youself.adakah kita dah bersedia untuk hari akhirat??menghadapi yakjud, makjud atau pun dajjal...

Anonymous said...

Lucu... lucu... sejarah bukan rekaan... Tak perlulah teruskan kebodohan yang ada dalam Sulalatus Salatin...Ada kelompok yang 'maitanja' di dunia ini, yang akan mengaitkan semua yang hebat-hebat di dunia ini dengan kelompok mereka dan akan berusaha menutup segala kelemahan yang hebat-hebat itu dan mempersalahkan Yahudi... mempersalahkan Barat... lucu-lucu kelompok Luncai ini....

hamba_allah s.w.t said...

ibn khaldun manyatakan bahaya kebanyakkan sejarah yang diajar di sekolah adalah salah... cuba kita ikuti bagaimana ibn khaldun membuktikan sejsrah...

Anonymous said...

Sesungguhnya orang-orang yang membeli (memilih) kufur dengan meninggalkan iman, tidak sekali-kali mereka akan dapat mendatangkan mudarat kepada Allah sedikitpun, dan mereka pula beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya. Ali-Imran:177

green apple said...

penng cye bace

abiq87 said...

power 2..cita ni memng bnr sbb ad dlm al-quran

abiq87 said...
This comment has been removed by the author.
abiq87 said...

cerita ini memng btl2 berlaku..didlm al-quran ad menerangknya

Anonymous said...

didlm certa inbnr brlaku..ddlm al-quran ad menerangkya

abiq87 said...
This comment has been removed by the author.
Anonymous said...

Salam,

Nice topic. And yang tak sedap baca. Who r u shahnaz??? Who ever iskandar or alexander, hanya Allah sahaja yang tahu. Apa yang pasti, Islam agama benar dan tiada siapa boleh sangkal..

Anonymous said...

menarik topik nie..

Anonymous said...

ISKANDAR ZULQARNAIN dan ALEXANDER THE GREAT bukan orang atau tokoh yang sama kerana ALEXANDER THE GREAT tidak mempunyai sifat yang ada pada ISKANDAR ZULQARNAIN sebagaimana yang dinyatakan di dalam Al quranul karim.agama mereka juga memberikan satu jurang yang amat luas.

ISLAM FOR ALL

Anonymous said...

alexander?dzulkarnain?raja?pemerintah?pengembara?HEBAT GILE?? Oii orang ISLAM, takyah buang masa dok bedebat lar oii...yang sudah tu sudah la..dapat duit juta2 ke kalu sape dapat buktikan saper sebenarnya si dzulkarnai or alexander or WTF??? Allah SWT dah bgtau Nabi Muhamad utusan rahmat sekalian alam..Korg pegang la yg Nabi Muhamad tu PALING HEBAT di atas muka bumi Allah ni.

p/s: kalu korang ORG ISLAM yg mengucap khalimashahadah dan al-quran panduan hidup la.

Anonymous said...

Pergh! Penning giler !! Aku bace dr atas sampai bwh.. Tp saye ttp tertanye psl tpt kelahiran iskandar zulqarnain.. Die dr macedonia ke or tpt lain? I know a hell lot about Alexander but bile bace2 ni smue.. Aku rase cam Alexander and iskandar adalah due org yg berbeze.. Jd name asal iskandar zulqarnain Alexander ke? Tp klau dlm al-Quran name die di-Islam kan based on die nye maksud? Coz klau ikut pengetahuan aku, Alexander maksud die 'tanduk' / 'tanduk due' comment2 org2 smue berbeze n memening an.. Sape yg betul? Sape yg slh?

Anonymous said...

Salam... Dalam Surah Kahfi yg ada hanya terdapat nama "Zulkarnaen" sahaja, tiada nama Iskandar dan Alexander itu.. Kenapa orang berminat sangat nak tahu siapa dia Iskandar Zulkarnaen / Alexander Zulkarnaen? Manusia ramai suka mencari fakta2 sejarah dari apa "Yg Tersurat" yg mudah tersesat, tapi sangat sedikit yg cenderong mahu tahu apa "Yg Tersirat". Tersesat dihujong jalan, kembalilah kepangkal jalan. Oleh itu kembalilah ke Al-Quran Surah Kahfi, kajilah dgn teliti dgn mata hati.. Wallahu'alam...

papertulip said...

sape shahnaz ni ek??? kalau tak tau jangan cakap.. agama pertama wujud dalam dunia ni ialah agama tauhid yang mengesakan allah.. cuma telah dipesongkan oleh bangsa israel laknatullah..

Anonymous said...

allah sahaja yang maha tahu siapa sebenarnya dzulkarnain... kepada shahnaz yang perangainye cam yahudi laknatullah.. insaflah.

Anonymous said...

israel bodoh

man ana said...

pada hemat saya, siapa zulkarnain yg sebenar tetap akan menjadi persoalan sebab orang akan menegakkan kesimpulan2 masing2 berdasar bukti2 dan ilmu yg masing2 ada. sungguh ilmu manusia adalah sangat terbatas dan Allah jualah yg mengetahui segala sesuatu. Hanya Allah Maha Mengetahui tahu siapa zulkarnain sebenarnya.

bagaimanapun, topik ini adalah sgt menarik utk dibincangkan bersama. masing2 berkongsi ilmu yg ada. semoga perkongsian ilmu2 ini mendapat berkat n redhaNya kerana semua yg kita lakukan akan berbalik kepada matlamat yg satu 'kerana Allah'.

harap perkongsian ilmu ini dapat diteruskan dengan masing2 berlapang dada dan mengekal adab2 n tatasusila penggunaan bahasa yg sopan. elakkan mengeji dan intonasi berbaur sinis.ape yg anda tonjolkan adalah refleksi intelektualiti anda.
saya yakin insyaAllah semua yg datang sini adalah utk berkongsi n mempertingkatkan lagi pengetahuan masing2.

selalu lah berdoa kpd Allah supaya ape jua yg kita buat, kita tidak akan terpesong dari landasan yg sepatutnya.

p/s: tertarik dgn komen2 dr pelbagai sumber. insyaAllah akan cuba baca "ALEXANDER ADALAH ZULQARNAIN" karangan Muhammad Alexander @ Wisnu Sasongko.

Anonymous said...

shahnaz = iskandar = alexender..
kuakuakua..

leeja227 said...

assalamualaikum...
maaf jika saya salah..
tapi dari blog ini saya nampak semua org di dunia ini seolah2 tidak memahami kenapa ALLAH S.W.T tidak menyebut dengan terperinci siapakah ZULKARNAIN...dari pendapat saya surah Al-Kahfi diturunkan adalah untuk kita semua umat ISLAM mencontohi akhlak dan keimanan ZULKARNAIN,bukannya untuk kita terus mencari siapa itu ZULKARNAIN sehingga tercetus kekeliruan dan perbalahan...maafkan saya jika saya salah tapi ini semua adalah apa yang saya rasa betul,ZULKARNAIN disebut di dalam AL-QURAN bukan untuk dicari identtinya tapi untuk dicontohi akhlak dan keimanannya kepada ALLAH...salam...

Anonymous said...

"ISKANDAR ZULKARNAEN PENAKLUK AGUNG"

Salam... Alahai tak perlulah bersusah payah beli buku tersebut, buat buang duit lagi buat penat baca aje. Ada baiknya baca Surah kahfi itu sampai benar2 faham. Berbagai ragam jalan cerita orang dlm mentafsirkan siapa "Iskandar Zulkarnaen" itu. Hinggakan "Iskandar Zulkarnaen" itu dijolokkan dgn gelaran "Penakluk Agung" itu disangka orang barat "Alexander The Great" itu...

Dalam Surah Kahfi tiada perkataan "Iskandar", yg ada hanya "Zulkarnaen". Yang sebenar Penakluk Agung itu Allah Rabbul Jalal sandarkan wataknya kepada "Zulkarnaen". Siapakah sebenarnya "Zulkarnaen" itu..?? Tiada siapa pun yg mampu mentafsirkan dgn tepat, siapa dan keberadaan "Zulkarnaen" itu, melainkan Si-Pencari Kebenaran itu sendiri masuk menyelami ke "Alam Kenabian dan Kewalian", serta dgn Izin-Nya Allah Azzawajalla jua...

Sukarnya memahami siapa dia "Zulkarnaen" itu, sama juga seperti betapa sukar susah payahnya Nabi Musa AS mencari, mengenali siapa dia itu "Nabi Khidir AS". Namun keberadaan "Iskandar Zulkarnaen" itu pernah ujud dlm Dunia Islam hingga ke Alam Nusantara kita...

Allahu'alam....
The Magician Codes : "69/70"

Anonymous said...

Tak perlu la nak berbalah...hak masing2 nak bagi pendapat...baik kita kongsi ilmu daripada berbalah...

Anonymous said...

Tiada gunanya kita mempertikaikan siapakah itu Dzulkarnian. Serupa juga tiada gunanya kita mencari siapakah itu Khidir. Semuanya hamba Allah belaka. Apa yang penting ialah pengajaran yang kita dapat dari kisah-kisah tersebut. Apa gunanya kita nak cari identiti sebenar watak-watak ini? Awas, janganlah kita mencari hingga boleh menyesatkan akidah kita.
Ingatlah, Al-Quran adalah untuk dibaca dan dihayati pengajarannya, bukan dibaca tapi tidak faham pengajarannya....

GreenIT said...

Luar biasa Tulisan ini Mudah di mengerti bisa di serap...kalo bisa ingin sekali bertemu dengan penulis blog ini.. mohon kunjang kembali di blog ku http://ardigreen.blogspot.com

Cindai said...

ومن جاءك بالحق فاقبل منه وإن كان بعيدا بغيضا
ومن جاءك بالباطل فاردد عليه وإن كان حبيبا قريبا

Dri ibnu mas'ud r.a berkata : apabila datang kepadamu suatu kebeneran,maka ambillah walaupun kebenaran itu datang dari org yg sngt kmu benci.Namun jika yg datang kepadamu adalah kejelekan,maka tolaklah ia,sekalipun itu datang dari org yg sangat kamu sayangi.

Cindai said...

Allah tidak akan menguji hambanya, melainkan untuk melihat siapa yang lebih sabar.

Dengan akal kita berfikir, dengan hati kita berzikir.

Cindai said...

GreenIT... Insyallah...

Anonymous said...

salam semua...percaya atau tidak cerita ini,tepuk dada tanya selera...hanya allah s.w.t. yang mengetahui perkara yang terjadi pada hamba2NYA.

Anonymous said...

Dalam Blok Alexanderwather dikata Alexander itu bukan Zulqarnain,
namun kenapa Mr. Alexanderwathern sering memakai hadith lemah untuk mengukukuhkan/menyokong pendapatnya pada satu perkara (perkara Luqman hakim), dan pada perkara lain (perkara hadith Zulqarnain dinaikkan ke langit riwayat Imam Tabari, pengarang tafsir Quran At-Tabari) Mr. Alexanderwathern tidak mengakui kisah itu krn hadithnya lemah. Metode spt ini tidak fair, maka berpihaklah pada kebenaran darimana pun datangnya

Anonymous said...

coba tengok:
http://myalexanderwathern.blogspot.com/2010/05/luqman-al-hakim-bukan-socrates-bahagian.html
dalam blok ini dipakai hadith lemah, bahkan syair2 tak jelas, dan bahkan sumber wikipedia utk mengukuhkan pendapatnya.
dalam perkara lain: Alexander naik ke langit, coba tengok
http://myalexanderwathern.blogspot.com/2008/11/siapakah-iskandar-zulqarnain.html
Mr. Alexawathern tidak mengakui kisah itu krn hadith lemah:
"Zulqarnain dinaikkan ke langit hanyalah riwayat At-Tabari dna Al-Jizi. Kedua-duanya tidak terkenal sebagai elit dalam hadith. Al-Asqalani mengatakan hadith ini lemah.Berdasarkan maklumat ini, hadith ini tidak sesuai dijadikan sandaran."

nuraini said...

assalamualaikum... credit pd insan yg kongsi ilmu ini.. cuma bg yg berbalah pendapat itu jgnlar smpai tahap berkasar bhsa antara stu sma lain.. ISU TTG SIAPA ZULQARNAIN DH LAMA POWN MENJADI PERSOALAN..MALAH ULAMA2 DAN PARA CENDIAKAWAN LAIN PUN MSIH XDPAT YG JELAS..OLEH ITU SEDANGKAN MEREKA YG BERILMU TIGGI XBRANI BUAT KESIMPUALN JELAS SIAPA KITA NK PERTIKAIKAN TTG SUMA TU,,
wallahulam..
yg mna bg pndapat secara baik itu syukran sbb berkongsi ilmu.. ( tajuk essgmnt sbnarnya tokoh neyh.. ) :)

Anonymous said...

Yang bener itu dari Al Quran

Tau gak nabi Isa ato yesus??

Maksudnya org yg sama tapi dg cerita yg berbeda

Mau tau contoh bebalnya para kafir??!!

Nabi Isa yg sbg nabi(manusia) di Al quran begitu mulia di ceritakan
Nah di injil yesus(sbg tuhan) nya aja bnyk di hina mati terhina, cabul dll
Begitupun cerita para nabi yg bnyk di fitnah !!!

Jd ud biasa kale ama bebalnya org2 kafir

Anonymous said...

sy tertarik membaca artikel ni dan komen2 pembaca lain...pd pandangan sy, tak salah kalau kita cuba mencari tau siapkah zulkarnain itu, selain ambil pengajaran kisah tersebut yg sememangnya dinyatakan dalam al-Quran...

Anonymous said...

Komennya agak lain nih, warna halamannya ngejreng banget nih mata anek jadi sepet ngliatnya, sesuikan jugalah IMK nya

Anonymous said...

Umat Islam memang wajib baca dan faham dan kaji Al-Quran. Sebab Ia adalah memang panduan kita umat Islam yang ditinggalkan Rasulullah. Beriman dengan dalil naqli dan dalil aqli.

Munir Arbain said...

Al -Quran bukan hanya untuk di baca tapi juga untuk dikaji. . Xsalah kita mengkaji mengenai Zulkarnanen ini kerana ini akan membuka fikiran kita. . saya stuju dengan pendapat Zulkarnaen ini mungkin menjadi mangsa fitnah seperti Nabi ISA a.s. Nabi ISA dianggap anak tuhan manakala Zulkarnaen(atau mungkin Alexander) dianggap anak dewa Zeus. . Orang kafir sering menipu dan mengubah sejarah. apa yang penting janganlah kita berbalah sesama muslim hanya kerana ini. . Janganlah memaki antara satu sama lain. Wallahuaalam. .

Anonymous said...

iskandar dzulkarnain ada disebutkan dalam al-Quran..dan beliau pemeluk agama yang dibawa oleh nabi ibrahim yakni samawi yg mentauhidkan Allah s.w.t yg kini lebih dikenali sebagi Islam..tentang benteng besi yg dibuat memang pelbagai versi kita selalu dengar..tetapi kita tidak boleh katakan ianya mitos mahupun cerita karut yg direka2..Allah lebih mengetahui segala sesuatu..wallahualam bissawab..

Anonymous said...

in my opinion, I still doubt if Zulkarnaen is Alexander, coz the story is much different. . .
Alexander dikenal sebagai tokoh yang kejam, suka menindas, plus "gay". Apalagi film yang dibuat orang barat yang menceritakan dirinya, sangat jauh berbeda dengan yang diceritakan dalam Al-Qur'an tentang Zulkarnaen.
Di artikel tadi disebutkan bahwa Iskandar Zulkarnaen pernah singgah di jawa selama 20 tahun untuk mengajarkan ajaran Nabi Ibrahim. Tapi kalau Alexander itu kayaknya tidak mungkin. Pertama bagaimana Alexander bisa mengenal Nabi Ibrahim, padahal di ceritanya dia orang Roma yang biasanya mnganut kepercayaan politeisme atau tidak.
Menurut saya Zulkarnaen dan Alexander adalah orang yang berbeda, hanya ada orang yang menganggap mereka sama. Atau bisa jadi Alexander itu adalah cerita tiruan yang dibuat oleh orang barat untuk menyebut Zulkarnaen, tapi dengan versi mereka sendiri.
Entah bagaimana, saya juga tidak tahu, karena tidak ada buki yang pasti. Tapi saya kurang setujju kalau Iskandar Zulkarnaen disamakan dengan Zulkarnaen. tetapi. . .
Wallahua'lam . . .

Anonymous said...

I mean in my comment above is. . .
Saya kurang setuju kalau Iskandar Zulkarnaen disamakan dengan Alexander, karena jauh berbeda yang dikisahkan Al-Qur'an tentang Zulkarnaen dengan film-film/buku-buku barat tentang Alexander.

Anonymous said...

Well, in my opinion i don't think they're the same person. I mean Alexander The Great and Iskandar Zulkarnain.

As long as i remember, Alexander The Great got stuck in India on his campaign and never set his feet across India. He got fucked up in India.

And this guy, Iskandar Zulkarnain, i've never thougth that he's a real person. I think he's just some fictional character on an old novel. am i right? or it's just me?

edy siregar said...

No comen

socha said...

dalam pawayangan beliau bernama sang hyang batara surya maqomnya ada di kuningan jawabarat.

KUN fayakun na ismaya
ING sunna ewangga
AN taga bumi santosa
SUN DA(dewa matahari)

seperti dalam alquran"tuhan langit dan bumi dan apa antra keduanya ada tuhan tempat terbit terbenamnya matahari(ash syaffat 5)"

akan muncul kejayaan islam yg kedua berasal dari wilayah timur.seperti apa yg telah di ramalkan oleh nostradamus.
"akan muncul kebangkitan islam yang kedua berasal dari wilayah timur"

dan seperti yg di katakan baginda rosullah"akn muncul sekelompok pemuda yg akn mengembalikan kejayaan islam yg kedua mereka berasal dari wilayah timur.apabila kalian bertemu dngan mereka ikutilah walau harus merangkak di atas salju.sesungguhnya mereka adalah pemegang panji panji hitam imam mahdi"

dan seperti di arsip sejarah nasional yang di kemukakan oleh prof.dr. nugroho notosusanto pada tahun 1970 beliau mengatakan"PANGGUNG PANGGUNG PERISTIWA SEJARAH NASIONAL DAN NUSANTARA NAMA2 DAN KEBERADAAN NYA ADA DI WILAYAH JAWA BARAT BAGIAN TIMUR TEPAT NYA GUNUNG KUNINGAN"

socha said...

di masyarakat kuningan sendiri beliau di kenal dengan nama PANGERAN ARYA ADIPATI EWANGGA

Dzul Fauzi Raduwan said...

Tulislah dg warna hitam. Warna kuning sukar dibaca dan menyakitkan mata.

Cindai said...

Dzul Fauzi Raduwan.. Syukran pandangan anda. saya telah edit. Segala yg baik dari Allah. yang buruk adalah kelemahan diri saya. Terima kasih.

Anonymous said...

kalau nak ke barat dan ke timur ketika itu, dengan kapal. Zulkarnian kebarangkalainanya adalah dari kepulauan Melayu.dia pegi ke Amerika (barat) dan terus ke Afrika dan Parsi. Zulkarnian mempunyai pengetahuan perkapalan sesuatu yang dia pelajari dari moyangnya nabi Nuh. Selepas kebarat dan ketimur dan kemudian membina tembok, Zulkarnian balik kekampungnya (semenanjung melayu atau Sumatera).

rasera786 said...

Alhamdulillah.

Saya boleh berhubung terus dengan Iskandar Zulkarnain .

blog saya www.rasera786.blogspot.com